Saturday, 3 February 2018

Hanya Kerana Nombor 3, Budak Tadika Ini Ditampar Gurunya. Akibatnya, Ngeri Betul...!!!

Tags

Duh, kenapa begitu sekali? Kasiannya!


Namanya sudah kanak-kanak, munasabah jika tulisan tangan mereka agak buruk, namanya juga proses belajar. Guru hanya memaksimumkan potensi mereka dan menyediakan latihan yang betul supaya dapat memperbaiki tulisan tangan mereka.

Untuk budak berumur 5 tahun, sebenarnya tidak perlu baik. Penulisan boleh dibaca oleh orang lain sudah kira untung, tidak semestinya baik. Namanya masih budak ingusankan. Setuju?

Bekas tamparan guru.

Tapi pemikiran ini tidak berlaku kepada guru Malaysia ini. Daripada memahami dan meningkatkan keupayaan untuk menulis kanak-kanak dengan cara yang baik, dia pula memukul kanak-kanak itu kerana tidak boleh menulis nombor 3 dengan sempurna.

Dilaporkan dalam World of Buzz , budak berusia 5 tahun telah dipukul oleh gurunya di muka kerana dia tidak dapat menulis 3 dengan sempurna. Apabila dilihat dari gambar-gambar yang dikongsikan di ruang maya, budak itu menulis nombor 3 dengan sedikit lubang di tengah.

Rasanya memang baik untuk budak berusia 5 tahun!

Kejadian itu berlaku di sebuah tadika yang terletak di Ampang, Kuala Lumpur, Malaysia, pada 23 Januari lalu. Pada masa itu, ibu budak itu melihat wajah anaknya calar selepas sekolah.

Pada mulanya, ibunya menuduh anaknya nakal di sekolah atau bergaduh dengan rakan-rakannya. Tetapi selepas ditanya, budak itu menjelaskan bahawa dia dipukul oleh gurunya kerana angka 3 yang ditulisnya tidak sempurna, bukan kerana kerosakannya.

Mendengar cerita, ibu budak itu terus ke tadika untuk meminta penjelasan dari sekolah, dan guru mengakui bahawa dia memang memukul anaknya dengan menggunakan telapak tangan (tamparan).

Di samping itu, guru itu juga mengaku jika dia terpaksa memukul budak itu kerana dia tidak memberi perhatian kepada pengajaran yang dibuatnya, bukan kerana tulisan tangannya buruk.

Sepakat untuk menyelesaikan masalah ini secara kekeluargaan!!!

Selepas rundingan, pihak tadika dan ibu akhirnya bersetuju untuk menyelesaikan masalah ini secara kekeluargaan. Ibu budak tersebut memilih untuk memindahkan anaknya ke tadika lain dengan meminta bayaran balik penuh yuran sekolah yang telah dibayar.

Bagaimana pendapat anda? Perlukah guru tersebut dikekalkan disana atau dibuang saja?

Loading...

Artikel Terkait

Content Champion at Media Comel Berhad.


EmoticonEmoticon